Garuda Blak-Blakan Soal Utang Yang Berhasil Dinegosiasi

0

Garuda Blak-Blakan Soal Utang Yang Berhasil DinegosiasiGaekon.com – PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk saat ini tengah ngos-ngosan lantaran beban utang ditambah anjloknya pendapatan akibat pandemi.

Manajemen PT Garuda Indonesia kini mengambil langkah restrukturisasi kredit sebagai upaya penyelamatan kondisi keuangan perusahaan.

Melansir dari Kumparan, Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra, mengatakan bahwa saat ini skema proposal restrukturisasi telah disampaikan kepada lessor dan kreditur.

“Proposal ini menguraikan rencana jangka panjang bisnis Garuda serta sejumlah penawaran dalam pengelolaan kewajiban bisnis kami dengan para lessor, kreditur, dan para pemasok utama,” kata Irfan.

Pihak manajemen membeberkan sejumlah negosiasi dan kesepakatan yang telah berhasil dilakukan dengan para kreditur tersebut.

Mulai dari telah ditempuhnya kesepakatan penangguhan pokok dan bunga oleh kreditur perbankan. Kemudian, restrukturisasi utang tertunggak selama 2020 yang dibayarkan dengan cicilan balloon payment sampai dengan 2023 terhadap kreditur bisnis.

Hal ini diketahui dari data keterbukaan informasi perusahaan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI).

Sementara itu terkait KIK-EBA (Kontrak Investasi Kolektif – Efek Beragun Aset), telah dilakukan penangguhan sebagian kewajiban pembagian pendapatan penjualan tiket ke-36 sampai dengan 3 Desember 2021, atau tanggal yang kemudian disesuaikan dengan Manajer Investasi (MMI).

Sedangkan SUKUK, juga telah diperoleh perpanjangan waktu jatuh tempo sampai 2 Juni 2022. Termasuk penangguhan pembayaran jumlah pembagian berkala yang jatuh tempo pada Juni 2021 sebesar USD 14 juta sampai dengan waktu yang disepakati.

Terkait EDC, telah dilakukan penangguhan pokok dan bunga periode Juni 2020 sampai dengan waktu yang akan disepakati.

Di sisi lain, ada sejumlah usaha yang ditempuh perseroan dan masih dalam tahap negosiasi. Terutama komunikasi intensif dengan kreditur dan lessor agar memperoleh kesepakatan mengenai restrukturisasi biaya sewa dengan skema PBH.

“Dengan para kreditur lainnya, Perseroan saat ini dalam proses pemaparan initial proposal restrukturisasi secara bertahap dan berdiskusi lebih lanjut guna memperoleh kesepakatan,” jelas manajemen Garuda Indonesia.

D For GAEKON