Mulai Hari Ini Indonesia Alami Fenomena Hari Tanpa Bayangan

0

Mulai Hari Ini Indonesia Alami Fenomena Hari Tanpa BayanganGaekon.com – Matahari akan berada tepat di atas Indonesia mulai hari ini, Senin (21/2) hingga beberapa minggu kedepan.

Melansir dari Kumparan, Kondisi tersebut menyebabkan fenomena hari tanpa bayangan pada tanggal dan jam tertentu.

Fenomena Hari Tanpa Bayangan Terjadi Hingga April 2022

Fenomena ini pertama akan terjadi pada akhir Februari hingga awal April 2022. Sedangkan peristiwa kedua terjadi pada 6 September hingga 21 Oktober 2022 mendatang.

Peneliti Pusat Sains dan Antariksa, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) BRIN, Andi Pengerang menjelaskan bahwa saat posisi Matahari berada di atas Indonesia, tidak bayangan yang terbentuk oleh benda tegak tak berongga saat setengah hari.

Fenomena itu biasa disebut sebagai Hari Tanpa Bayangan Matahari. Andi menjelaskan, fenomena ini terjadi dua kali setahun untuk kota-kota atau wilayah yang terletak di antara dua garis, yakni Garis Balik Utara (Tropic of Cancer; 23,4 derajat Lintang Utara) dan Garis Balik Selatan (Tropic of Capricorn; 23,4 derajat Lintang Selatan).

Untuk kota-kota yang terletak tepat di Garis Balik Utara dan Garis Balik Selatan hanya akan mengalami hari tanpa bayangan Matahari sekali dalam setahun.

“Di luar ketiga wilayah tersebut, Matahari tidak akan berada di Zenit ketika tengah hari sepanjang tahun, melainkan agak condong ke Selatan untuk belahan Bumi Utara maupun agak condong ke Utara untuk belahan Bumi Selatan,” tambah Andi.

Sebagai catatan, Indonesia terbentang dari 6 derajat Lintang Utara hingga 11 derajat Lintang Selatan dan dibelah oleh garis khatulistiwa. Dengan lokasi geografis tersebut, Matahari akan berada di atas Indonesia dua kali dalam setahun.

Masyarakat bisa mengamati detik-detik hari tanpa bayangan dengan melibatkan benda tegak seperti tongkat atau spidol atau benda lain yang bisa berdiri.

Benda itu diletakkan di permukaan yang rata, lalu amati sesuai dengan jam yang telah ditentukan. Berikut fenomena hari tanpa bayangan kali ini akan terjadi pada 21 Februari hingga 5 April 2022:

  1. Bali dan Nusa Tenggara
  • Denpasar, 26 Februari 2022, 12.32.01 WITA
  • Mataram, 26 Februari, 12.28.25 WITA
  • Sumbawa Besar, 27 Februari, 12.23.02 WITA
  • Dompu, 27 Februari, 12.18.52 WITA
  • Labuanbajo, 27 Februari, 12.13.11 WITA
  • Waingapu, 24 Februari, 12.12.09 WITA
  • Kupang, 22 Februari, 11.59.03 WITA
  • Rote Ndao, 21 Februari, 12.01.22 WITA
  1. Jawa
  • Serang, 6 Maret 2022, 12.06.55 WIB
  • Jakarta, 5 Maret, 12.04.10 WIB
  • Bandung, 3 Maret, 12.01.32 WIB
  • Semarang, 3 Maret, 11.50.17 WIB
  • Surakarta, 1 Maret, 11.49.02 WIB
  • Yogyakarta, 28 Februari, 11.51.05 WIB
  • Surabaya, 2 Maret, 11.41.10 WIB
  • Banyuwangi, 27 Februari, 11.35.18 WIB
  1. Kalimantan
  • Pontianak, 20 Maret 2022, 11.50.15 WIB
  • Palangkaraya, 15 Maret, 11.33.19 WIB
  • Tanjungselor, 28 Maret, 12.15.41 WITA
  • Samarinda, 19 Maret, 12.19.16 WITA
  • Banjarmasin, 12 Maret, 12.31.27 WITA
  1. Maluku dan Papua
  • Sofifi, 22 Maret 2022, 12.36.44 WIT
  • Ambon, 11 Maret, 12.37.21 WIT
  • Tual, 6 Maret, 12.20.19 WIT
  • Sorong, 18 Maret, 12.23.06 WIT
  • Manokwari, 18 Maret, 12.11.54 WIT
  • Biak, 18 Maret, 12.03.50 WIT
  • Jayapura, 14 Maret, 11.46.25 WIT
  • Merauke, 27 Februari, 11.51.12 WIT
  1. Sulawesi
  • Miangas, 4 April 2022, 11.36.46 WITA
  • Manado, 24 Maret, 11.46.58 WITA
  • Gorontalo, 22 Maret, 11.54.42 WITA
  • Palu, 18 Maret, 12.08.39 WITA
  • Majene, 12 Maret, 12.13.56 WITA
  • Makassar, 5 Maret, 12.13.21 WITA
  • Kendari, 10 Maret, 12.00.17 WITA
  • Wakatobi, 7 Maret, 11.56.45 WIT

6.Sumatera

  • Sabang, 5 April 2022, 12.41.30 WIB
  • Banda Aceh, 4 April, 12.41.44 WIB
  • Medan, 30 Maret, 12.29.52 WIB
  • Gunungsitoli, 24 Maret, 12.36.00 WIB
  • Padang, 18 Maret, 12.26.42 WIB
  • Pekanbaru, 22 Maret, 12.21.11 WIB
  • Tanjungpinang, 23 Maret, 12.08.49 WIB
  • Jambi, 16 Maret, 12.14.14 WIB
  • Bengkulu, 11 Maret, 12.21.01 WIB
  • Palembang, 13 Maret, 12.10.33 WIB
  • Pangkalpinang, 15 Maret, 12.04.31 WIB
  • Bandarlampung, 7 Maret, 12.10.02 WIB

D For GAEKON