Khofifah dan Doni Monardo Tinjau Lokasi Terdampak Bencana Erupsi Semeru

0

Khofifah dan Doni Monardo Tinjau Lokasi Terdampak Bencana Erupsi SemeruGaekon.com – Bersama dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Daerah (BNPB) yakni Doni Monardo meninjau lokasi terdampak bencana erupsi Gunung Semeru yang terletak di perbatasan Kabupaten Lumajang dan Malang, Jawa Timur Kamis (3/12/2020) kemarin.

Diketahui, ada dua lokasi yang dikunjungi antara lain Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Pos Pengamatan Gunung Api Semeru di Dusun Kajar, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Kemudian, kawasan jalur aliran lahar erupsi Gunung Semeru di Dusun Curah Kobokan, Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo.

“Kedatangan kami ingin update dari seluruh proses mulai terjadinya erupsi hingga mitigasi yang harus kita lakukan terkait upaya perlindungan masyarakat di area kondisi rawan becana (KRB), proses evakuasinya, dan detail mitigasi dan dampak erupsi Gunung Semeru dengan mengunjungi pos pantau ini,” ujar Khofifah, seperti dikutip dari keterangan tertulis.

Dirinya mengatakan, bahwa semuanya harus termitigasi secara detil terutama yang terkait potensi kebencanaannya sehingga dapat diantisipasi secara menyeluruh baik titik kumpul dan pengungsian, kemudian dengan jalur evakuasinya, saluran lahar sehingga masyarakat dapat terlindungi.

Kemudian Khofifah juga mengatakan, yang dibutuhkan saat ini, sistem peringatan dini atau early warning system yang benar dan cepat bagi masyarakat kawasan lereng Gunung Semeru.

Ia juga menyebut, diperlukan lebih banyak pihak yang mampu menyebarluaskan tentang peringatan dini erupsi. Namun, soal sumber informasi tetap diharuskan satu pintu agar tidak terjadi dispute.

Khofifah juga meminta agar radio komunitas dan Organisasi Amatir Radio Indonesia (Orari) turut berperan aktif dalam penyebaran informasi terkait erupsi Gunung Semeru.

Sementara itu, pada saat rombongan meninjau kawasan jalur aliran lahar erupsi Gunung Semeru di Dusun Curah Kobokan, Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, tampak sedimentasi material luapan erupsi Gunung Semeru sudah sangat menebal. Bahkan timbunan material di jalur aliran lahar itu sudah mencapai lebih 15 meter dari kondisi sebelum erupsi.

Padahal saat ini, potensi erupsi masih belum berhenti dan guguran awan panas masih terus berlangsung. Dirinya menjelaskan, butuh pengerukan di lokasi tersebut agar jalur tetap bisa menjadi jalur aman untuk aliran lahar. Hal ini dikarenakan agar lahar tidak sampai meluber hingga ke perkampungan rumah warga.

“Untuk jalur aliran lahar di dusun Curah Kobokan ini ketebalan sedimentasi sudah mencapai lebih 15 meter, jadi harus dikeruk. Agar jika ada material dari erupsi gunung, tidak ada yang meluber ke perkampungan warga,” ujar dia.

Selain itu, Kepala BNPB langsung berkoordinasi dengan Menteri PUPR dan tim TNI akan siap mendukung proses pengerukan. “Tetapi harus sangat waspada mengingat sedimentasi material gunung Semeru. Pengerukan ini penting supaya kanal saluran lahar tetap bisa mengalir,” kata Khofifah.

Z For GAEKON