Ngenesnya Nasib Pemotor, Enak-enak Ngambil Kiri Jalan Malah Diserobot Mobil

0

BeTeWeh, saya adalah pekerja harian yang kebetulan pergi pulang dari Bungah ke Gresik kota. Saya melewati jalan Pantura Gresik kawasan Bungah-Sembayat-Manyar yang begitu dahsyat ‘keseruannya’. Bagaimana tidak, pemotor kere seperti saya ini harus berjibaku dengan para monster truck. Dan, beruntungnya satu jalur hanya berisi satu lajur. Hambok dipek dewe karo trek.

Mau segala jenis truk ada di sepanjang jalan itu. Dari sumbu dua sampai enam. Bannya 4 hingga 22 buah. Truk engkel, truk tronton, truk gandengan, truk trailer kontainer lengkap semua ada. Dan satu yang paling berkesan bagi saya adalah Dump Truk.

Segala jenis truk itu mendominasi jalan. Akehne ga ketulungan rek. Pernah saya iseng dan penasaran lalu nyoba ngitung berapa sih jumlah pasti truk selama saya melintas di jalan tersebut.

Pada trafik normal selama perjalanan Bungah-Gresik saya mendapati angka 80 truk yang jadi rekan seperjalanan saya. Di lain hari, manakala trafik padat saya pernah mendapati ada 140 lebih truk. Perlu digarisbawahi itu hanya di ruas Jembatan Sembayat sampai JIIPE lo ya.

Dari hitungan ndak valid tapi bener-bener saya lakukan itu didominasi oleh yang namanya Dump Truck. Penumpukan armada dump truk paling banyak terjadi di ruas jalan dekat pelabuhan internasional JIIPE. Maklum, selain buat menguruk laut, disitu sedang dibangun proyek strategis nasional (baca: Smelter Freeport).

Mengerikan? Jelas ndak lah. Lha wong mental saya ini mental anak TK kok. Yang begitu merasa takjub, emejing, tergila-gila menakala melihat pertunjukan monster truck di Kota Pudak. Dadi ndak usah adoh-adoh nang Amerika rek, nek pengen ndelok monster truck, cukup mampir nang Pantura Gresik.

Begitu para monster truck itu lewat, alhasil badan jalan full tak bersisa bagi kendaraan lain. Jangankan spare buat mobil, wong gawe sepeda pancal sepeda motor ae ndak cukup rek. Sehingga roda dua, kalau mau tetap melaju ya harus turun melewati jalan off-road.

Bila jalanan macet seluruh kendaraan pun otomatis mendeg jegrek. Terlebih bagi roda empat ke atas. Momen seperti itu dimanfaatkan pemotor yang mental tempe seperti saya ini untuk ambil kiri jalan. Ya meski sudah tidak beraspal alias jalan tanah, tapi masih mendingan lah. Motor masih bisa melaju tak terjebak macet.

Namun, ambil kiri jalan mentok tak selamanya lancar jaya. Para pengemudi mobil pribadi atau juga len kadang masuk jalanan tanah. Walhasil kami pemotor ini harus sabar mengalah melaju di belakang mereka.

Tak mesti jalan tanah itu muat dilewati mobil. Mereka yang kadung lewat terkadang terjebak manakala ada penyempitan jalan. Mboh iku ono watu, ta cagak, ta kendaraan parkir, opo wong gendeng nutupi dalan. pokoke intie ndak cukup dilewati.

Nah kalau sudah begitu rombongan pemotor di belakang ini banyak yang tidak sabar. Ujung-ujunge yo nesu ning sopir mobil. Sebab mereka sudah merasakan macet, panas atau hujan, kiri jalan yang mereka lewati sudah geronjalan, becek dsb. Ketambahan mobil nyanggrok di depan yang menutup jalan mereka. Wes terimoen nasibmu, mblo!

Prihatin Pangkal Kecerdasan Emosi

Maka aku tawarkan pepatah bijak hasil gali inspirasi yang saya dapat pas lagi boker. Percayalah bro prihatin itu pangkal kecerdasan emosi. Daripada nyalah-nyalahin semua pihak diluar sana, lebih baik kamu salahkan dirimu sendiri.

Seperti saya yang menyikapi keruwetan infrastruktur jalan di Pantura itu dengan berjoged ria sambil nuding-nuding mukaku sendiri. Bukan ke muka pihak lain.

Ndak pernah kebayang saya bakal dongkol pada para pengemudi moda empat yang menyerobot masuk kiri jalan yang notabene adalah haknya pemotor.

Ndak pernah kok ya ada rasa iri ke mereka, yang udah enak nggak kepanasan kehujanan. nyetir duduk sambil bisa senderan. Bisa nikmatin sejuknya AC dan musik favorit dari radio atau jack AUX. Ndak pernah ada tuh kayak gitu di Jatim saya.

Kadang dari roda empat itu ada juga sopir len alias angkutan umum yang mau nggak mau harus lewat kiri jalan biar dapur tetep ngebul. Bayangin kalau sopir len ndak boleh nyerobot jalan offroad. Yo olehne sepiro cak. Tuwek nang dalan tok ae gara-gara macet.

Saya juga ndak mau nyalah-nyalahin sopir dump truck tuh. Meskipun banyak di luaran sana mereka dituduh ugal-ugalan. Menurutku mereka itu sosok yang harus kita contoh lo.

Bolak-balik kerjoe riwa riwi nggak peduli tanggal merah, udan atau panas. Saking kerja kerasnya mereka sampai-sampai truk yang mereka kendarai adalah jenis moda yang paling intens mogok dijalan. Lo opo ga gara-gara rekoso kerjo iku. Gawe ngragati wedak pupure bojoe.

Lagian ya, masa sesama grass root, sesama rakyat jelata kok saling musuhan. Wong cilik geger karepe dewe. Nduwuran ongkang-ongkang karo ngguyu.

Lah terus cocoknya nyalahkan siapa lo? Pemerintah? Mboten-mboten Cak-Yuk (nek disingkat iki dadine ‘Cyuk’). Pemerintah adalah pihak yang paling tidak pantas kamu salah-salahkan.

Otoritas dalam hal ini Pemkab, Pemrov atau Pemerintah Pusat itu sudah bekerja keras lo rek dalam mengatasi jalanan pantura Gresik. Bukti konkretnya adalah hampir tiap tahun lo mereka mengerjakan perkerjaan sipil khususe mbenahi dalan. Kurang rajin opo coba.

Jadi, saya lebih menyalahkan diri saya sendiri atas masalah jalan tersebut. Khususnya dalam dua hal.

Pertama, saya nyalahin diri saya atas kemalasan dalam menjemput rejeki. Saya akui saya kurang optimal dalam bekerja keras. Malas dalam bekerja sehingga hasil yang saya dapatkan tak begitu produktif. Tak begitu memuaskan.

Coba kalau produktif, tentu penghasilan saya bisa buat beli mobil. Ketika lewat jalan Pantura Gresik-Bungah biarpun macet dan truk besar bikin sumpek, saya tetap bisa nikmatin perjalanan. Di dalam mobil nyetir kena AC sambil nikmati musik favorit.

Kedua, saya nyalahkan diri saya sendiri atas rasa takut saya. Takut karena tak ambil kanan jalan dan masuk jalur yang berlawanan. Hal itu semata-mata hanya karena rasa trauma saya.

Saya takut setengah mati, ndak berani nyelip monster truck. Pernah saya nyoba nyelip kendaran panjang pengangkut kayu glondongan. karena mesin ini cuma 110 cc. Di tengah upaya overtaking itu kecepatan saya tidak sampai. Mau kembali ke jalur semula ya tak bisa karena kayu glondongan yang dibawa truk tersebut sangat panjang Alhasil saya terjebak di tengah jalur berlawanan sementara kendaraan di depan sudah melaju menghampiri saya.

Meski risiko kecelakaan tinggi ketika berkendara di jalan Pantura Gresik-Bungah, anehnya saya kok malah lebih paranoid dengan coronavirus. Ancene utekku wis kopler.

Gresik, 21 Maret 2020

K For GAEKON