Tak Punya Kartu BPJS Kesehatan, Siap-Siap Suntik Vaksin Booster Wajib Bayar

0

Tak Punya Kartu BPJS Kesehatan, Siap-Siap Suntik Vaksin Booster Wajib BayarGaekon.com – Vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster siap meluncur ke tangan pasa masyarakat Indonesia. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menegaskan bahwa vaksin booster terbukti aman dan efektif.

Melansir dari Suara.com, Pemerintah mendorong masyarakat untuk bersiap mengikuti vaksin booster untuk mengendalikan pandemi Covid-19 di Indonesia.

Johnny G. Plate menyatakan vaksinasi terbukti aman dan efektif meningkatkan imunitas tubuh terhadap Covid-19.

“Vaksin booster aman dan efektif meningkatkan imunitas tubuh. Mari kita ambil kesempatan menerima vaksin dosis ketiga ini sebagai ikhtiar menjaga kesehatan, ditengah munculnya berbagai varian baru Covid-19. Tentu saja, tetap berdampingan dengan upaya disiplin protokol kesehatan,” kata Johnny.

Vaksin Booster Gratis Bagi Lansia Dan PBI BPJS Kesehatan

Vaksinasi booster ini akan dimulai pada 12 Januari 2022 dengan dua skema yakni gratis dan berbayar. Johnny menjelaskan vaksin booster gratis bagi para lanjut usia dan kategori Penerima Bantuan Iuran (PBI) BPJS Kesehatan.

Sementara bagi kategori di luar PBI, yaitu warga non lansia yang tidak ikut BPJS Kesehatan wajib berbayar.

“Program vaksinasi booster untuk Covid-19 direncanakan mulai pada 12 Januari mendatang. Total, ada 244 kab/kota yang siap memulai vaksin booster,” ucapnya.

Vaksin booster terlebih dahulu diberikan kepada warga berusia di atas 18 tahun dan berdomisili di kab/kota yang telah memenuhi cakupan vaksin dosis pertama 70 persen dan dosis kedua minimal 60 persen dari jumlah penduduk. Di dalamnya termasuk kelompok rentan seperti lansia tetap menjadi prioritas.

Johnny memastikan pemberian vaksin booster yang sejauh ini sudah diberikan kepada tenaga kesehatan tidak menunjukkan efek samping atau kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) yang berat.

Masyarakat dapat divaksin booster jika sudah minimal enam bulan setelah suntikan vaksin Covid-19 dosis kedua.

Kemudian untuk jenis vaksin dan skema pemberian vaksin akan menunggu rekomendasi Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang segera diumumkan pada 10 Januari 2022.

D For GAEKON